Selasa, 07 April 2020

The Opening

The Qur'an teaches in order to make humans are intelligent and knowledgeable, so that something that believeble does not mean commonly acceptable or believable by culture, but it can also be proven with logic and experience.

In this world many readers of the Qur'an even memorize the Qur'an. But the message to participate in preserving the environment does not seem massive, in fact there is environmental degradation everywhere, even in countries with more adherents of religions having the holy Qur'an.

Al Faatihah is the first Surah in the Qur'an. Al Faatihah means opening or introduction. Al Faatihah has the same word root with Al Fath which means victory. So, it can be concluded that the key to victory that can be obtained in the Qur'an is the Surah al-Fatihah. This letter also becomes the stipulation for every raka'ah in prayer of shari'ah. In one day and night, a muslim who runs the Islamic shari'ah read this surah at least 17 times, because there are 17 rak'ahs in the number of prayers five times. Al Faatihaah is seven verses that are read repeatedly, at least 17 times a day by billions of people. But ...

Why is the relationship between humans and the natural environment on earth getting worse and worse? Not only the Qur'an, other holy books also carry important messages about the need for a harmonious relationship between humans and surrounding nature/universe as a human environment. Religious humans and people with the scriptures have been caught up in so many rituals and have not had enough time to explore the deep meaning of the holy books. Rituals that even make them increasingly contribute to the exploitation of nature.

Allah, God, the Existence, Sang Hyang Widhi Wasa - or whatever you call Him, who has the power to control and sustain for nature and universe - does present a superficial lesson for those who trade with Him, for those who only expect reward in return as the profit in life after death, the more rituals the more comfortable his life will be in the hereafter. So they competing to build a magnificent place of worship, reproducing sacrificial animals, one hajj worship is not enough, they want to do it again and again. Umrah is a selling item for travel agencies that sell like sweet peas. Something similar happened in the environment of followers of other religions. Even religious holidays cause inflation. How not, humans are greedier, chasing for money. Life is increasingly preoccupied with economic "productivity", even though environmental degradation is the sure impact.

Directly and indirectly, there is an unwritten concencus is formed that those who are rich in money, able to worship, perform more large rituals and give more alms/tithe, get a guarantee of heaven in the hereafter more convincing. Although leaving this mortal world with a very high carbon footprint.

This is a dogma that has been passed down through collective unconscious.

But He gives riddles to those who truly love Him. That the scriptures are different from the books written from the minds of educated humans. That the scriptures are not subject to copyright, but their contents, the truth content is maintained throughout the ages because it is arranged in a paradoxical and metaphorical language, and is merely universal truth. The holy book, in this case the Qur'an, is a miracle and a treasure of His gift, which was revealed through the highest consciousness of His Messenger, Muhammad bin Abdullah.

The true truth that the Qur'an started to exist long before the birth of the apostle. The true Qur'an has existed since the existence of the first man, because the Qur'an itself is the human Self and the Nature/Universe. This is why, the first commandment that came down through the supreme awareness of Muhammad (the one cannot read and write) was iqra ', the command to read Self and Nature, the command to learn by exploring our Self and observing natural phenomena. So, understanding the essence of the scriptures is not a free gift, nor is it by buying of translated books or paying a famous preacher. Understanding the essence of the scriptures is Self guidance that is taken seriously, by using all the Self potential : the senses, the mind and conscience, through life experiences.

Back to Surah Al-Fatihah, how to understand its contents so that the function of the scriptures as a manual of human beings can work well? If the Qur'an is a guide for every human (hudallinnaas) and medicine for every human (syifaa'ulinnaas), then every word in its verses should be reflected on the reading against the human Self which is a miniature of the universe. Therefore, try to understand the seven verses of Surah al-Fatihah reflectively on yourself as the manual of the Self, as a guide for the use and maintenance of the Self in relation to the surrounding Nature or the Universe.

First Verse:

بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

Language translation: In the name of Allah, Most Gracious, Most Merciful.

Reflective understanding:
With/together the (main) quality of God, the Rahmaan (nature of responsibility) and the Rahiim (nature of belonging that which nourishes, as does the mother's womb).


Second Verse:

اَلْحَمْدُ لِلّٰهِ رَبِّ الْعٰلَمِيْنَۙ

Language translation: Praise be to Allah, the Cherisher and Sustainer of the worlds.

Reflective understanding:
By carrying out concrete actions (hamdu) for / because of Allah, preserver/sustainer of the nature and the universe.



Third Verse:

الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِۙ

Language translation: Most Gracious, Most Merciful.

Reflective understanding:
(actions to preserve nature are carried out) by reviving the Rahmaan (the nature of responsibility) and the Rahiim (the nature of belonging).



Four Verse:

مٰلِكِ يَوْمِ الدِّيْنِۗ

Language translation: Master of the Day of Judgement

Reflective understanding:
Who has the kingdom (mulku), who guards "the gates of hell" (malik = mouth = hujjah/speech/action), determination of the universal truth / the universal system.


Fifth Verse

اِيَّاكَ نَعْبُدُ وَاِيَّاكَ نَسْتَعِيْنُۗ

Language translation: Thee do we worship; and Thine aid we seek.

Reflective understanding:
To God with His main qualities (Rahman ~ Rahim), we (all aspects of Self) follow/emulate; So that we (all aspects of Self) have the right to be integrated (by synchronizing the function of physical organs and mental aspects).



Sixth Verse:

 اِهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيْمَ 

Language translation: Show us the straight way.


Reflective understanding:
Self-Exploration to identify Sirath al Mustaqim = Upright Arrangement, i.e.
The central nervous system (central nervous system) includes the brain (Latin: 'ensephalon') and spinal cord (Latin: 'spinal cord').

The upright arrangement, is the posture of the human body that is upright when moving, namely by walking.



Seventh Verse:

 صِرَاطَ الَّذِيْنَ اَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ ەۙ غَيْرِ الْمَغْضُوْبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّاۤلِّيْنَ

Language translation: The way of those on whom Thou hast bestowed Thy Grace, those whose (portion) is not wrath, and who go not astray.

Reflective understanding:

If you follow the human nature that moves by walking with an upright posture, you can get the favors in the forms of health, strength, maintaining the quality of the air and the environment, saving energy/natural resources, etc.

Not as Maghduub,
Maghduub = metaphor of coolies/mechanical human who bows and serves the capitalism economic system (exploitation of nature and human resources)

Nor as Dhalliin.
Dhalliin = reptile animals (moving/walking by attaching the stomach to the ground)
= metaphor of capitalists who exploit life for the sake of multiplying money capital with "flowering interest".

postscript:
Consuming and use animal products, will make humans tend to be (metaphors) mammals or reptiles.

CONCLUSION

The key to victory for humans to live sustainably is to maintain a harmonious relationship with their environment. The way to do this is by optimizing the function of the upright arrangement, "Sirath al Mustaqim", which is moving with the legs, human nature is as a pedestrian.


Source: 
Al Qur'an (the written Scripture)
Al Qur'an (the living Scripture, my Self and the Nature
Anita Syafitri Arif 




Senin, 06 April 2020

Al Faatihah

Al Qur'an mengajarkan agar manusia menjadi cerdas dan berilmu, sehingga sesuatu yang diyakini bukan sekadar "diyakini", tapi juga dapat dibuktikan kebenarannya dengan logika dan pengalaman.

Di dunia ini banyak sekali pembaca al-Qur'an bahkan penghapal al-Qur'an. Tapi pesan untuk berperan dalam pemeliharaan alam lingkungan hidup tidak nampak masif, malah dimana-mana terjadi degradasi lingkungan hidup, bahkan di negara yang warganya didominasi pemeluk agama yang berkitab suci al-Qur'an.

Al Faatihah adalah surat pertama dalam Al-Qur'an. Al Faatihah artinya pembukaan atau pendahuluan. Al Faatihah seakar kata dengan Al Fath yang berarti kemenangan. Bisa disimpulkan bahwa intisari dan kunci kemenangan yang bisa didapatkan dalam al-Qur'an adalah pada surat al Faatihah. Surat ini juga menjadi syarat tiap raka'at shalat syari'at. Dalam sehari semalam, seorang muslim/muslimah yang menjalankan syari'at islam membaca surat ini minimal 17 kali, karena ada 17 raka'at jumlah dari shalat lima waktu. Al Faatihaah adalah tujuh ayat yang dibaca berulangkali sedikitnya 17 kali dalam sehari semalam oleh milyaran manusia. Tapi...

Mengapa hubungan antara manusia dan alam lingkungan hidup di bumi ini semakin lama semakin buruk? Bukan hanya al Qur'an, kitab-kitab suci lain juga membawa pesan penting tentang perlunya hubungan harmonis antara manusia dan alam semesta/sekitar sebagai lingkungan hidup manusia. Manusia-manusia beragama dan penyandang kitab suci sudah terperangkap dalam ritual-ritual dan tidak sempat menyelami makna kitab-kitab sucinya. Ritual-ritual yang bahkan membuat mereka makin berkontribusi dalam pengeksploitasian alam.

Allah, Tuhan, Sang Keberadaan, Sang Hyang Widhi Wasa -- atau apapun engkau menyebut Dia yang punya kekuatan mengendalikan dan memeliharan alam ini -- memang menghadiahkan pelajaran yang dangkal bagi mereka yang berdagang dengan-Nya, bagi mereka yang hanya mengharapkan balasan pahala sebagai bekal di hidup sesudah matinya, makin banyak ritual makin nyaman hidupnya nanti sesudah mati, di alam sana. Maka berlomba-lombalah membangun tempat ibadah yang megah, memperbanyak hewan kurban, ibadah hajipun tak cukup sekali, umrah jadi barang jualan biro-biro travel yang laris manis bagai kacang goreng. Hal yang serupa terjadi juga di lingkungan penganut agama lain. Bahkan hari-hari raya keagamaan menyebabkan terjadinya inflasi. Bagaimana tidak, manusia makin mengejar uang. Hidup makin disibukkan dengan "produktifitas" ekonomi, walaupun degradasi lingkungan jadi taruhannya.

Secara langsung dan tidak langsung, terbentuklah kesepakatan tidak tertulis bahwa mereka yang kaya uang, mampu beribadah, melakukan ritual-ritual besar lebih banyak dan bersedekah/berzakat lebih banyak, mendapatkan jaminan surga di alam sesudah mati makin meyakinkan. Walaupun meninggalkan dunia fana ini dengan jejak karbon yang sangat tinggi.

Inilah dogma yang menjadi ketidaksadaran kolektif turun temurun.

Namun Dia memberi teka-teki bagi mereka yang bersungguh-sungguh mencintai-Nya. Bahwa kitab suci menjadi berbeda dengan kitab-kitab yang ditulis dari pemikiran manusia-manusia berpendidikan. Bahwa kitab suci tidak dikenakan hak cipta, namun isinya, kandungan kebenarannya terpelihara sepanjang zaman karena tersusun dalam bahasa yang paradoks dan metafor, serta semata-mata adalah kebenaran universal. Kitab suci, dalam hal ini al Qur'an adalah keajaiban dan mukjizat karuniaNya, yang diturunkan melalui kesadaran tertinggi rasulNya yang bernama Muhammad bin Abdullah. 

Pada hakikatnya, al Qur'an sudah ada jauh sebelum lahirnya sang rasul. Al Qur'an yang sejati ada sejak adanya manusia pertama, karena al Qur'an itu sendiri adalah Diri manusia dan Alam semesta. Inilah sebabnya, perintah pertama yang turun melalui kesadaran tertinggi Muhammad yang buta huruf adalah iqra', perintah untuk membaca Diri dan Alam, perintah untuk mengkaji Diri dan mengamati fenomena Alam. Jadi, memahami esensi kitab suci bukanlah hadiah, bukan juga dengan membeli buku terjemahannya atau mengupah penceramah kondang. Pemahaman esensi kitab suci adalah hidayah yang diupayakan dengan sungguh-sungguh, dengan menggunakan semua potensi Diri: indera, akal fikiran dan hati nurani, melalui pengalaman-pengalaman hidup.

Kembali ke surat al Faatihah, bagaimana memahami kandungannya agar fungsi kitab suci sebagai manual diri manusia bisa bekerja dengan baik? Jika al Qur'an adalah petunjuk bagi manusia (hudallinnaas) dan obat bagi manusia (syifaa'ulinnaas), maka setiap kata dalam ayat-ayatnya harusnya direfleksikan terhadap Diri manusia pembacanya, terhadap Diri manusia yang merupakan miniatur alam semesta. Maka dari itu, cobalah memahami ketujuh ayat surat al Faatihah secara reflektif terhadap Diri sendiri sebagaimana manual Diri, sebagai petunjuk penggunaan dan pemeliharaan Diri dalam hubungan dengan Alam sekitar atau Alam semesta.

Ayat Pertama:

بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

Terjemahan bahasa: Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Pemahaman reflektif:
Dengan/bersama sifat-sifat Allah (yang utama), sifat rahman (sifat tanggungjawab) dan sifat rahim (sifat memiliki yang memelihara, sebagaimana rahim ibu).


Ayat Kedua:

اَلْحَمْدُ لِلّٰهِ رَبِّ الْعٰلَمِيْنَۙ

Terjemahan bahasa: Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam.

Pemahaman reflektif:
Dengan melakukan tindakan nyata (hamdu) bagi/karena Allah, pemelihara/pelestari alam semesta.



Ayat Ketiga:

الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِۙ

Terjemahan bahasa: Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Pemahaman reflektif:


(tindakan-tindakan pemeliharaan alam dilakukan) dengan menghidupkan sifat tanggungjawab dan sifat memiliki yang memelihara). 



Ayat Keempat:

مٰلِكِ يَوْمِ الدِّيْنِۗ

Terjemahan bahasa: Pemilik hari pembalasan.

Pemahaman reflektif:


Yang memiliki kerajaan = mulku, yang menjaga "pintu neraka" = malik = mulut = (hujjah/bicara/tindakan), yang menentukan penegakan (kebenaran) sistem universal.



Ayat Kelima:

اِيَّاكَ نَعْبُدُ وَاِيَّاكَ نَسْتَعِيْنُۗ

Terjemahan bahasa: Hanya kepada-Mu kami mengabdi; Dan hanya kepada-Mu kami mohon pertolongan.

Pemahaman reflektif:
Kepada Allah dengan sifat2 utama-Nya (Rahman~Rahim), kami (seluruh aspek Diri) mengikuti/meneladani; Sehingga kami (seluruh aspek Diri) dapat/berhak mendapatkan pertolongan (sinkronisasi fungsi organ-organ fisik dan aspek mental).



Ayat Keenam:

 اِهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيْمَ 

Terjemahan bahasa: Tunjukilah kami jalan yang lurus;


Pemahaman reflektif:
Eksplorasi Diri untuk menemukenali Sirath al Mustaqim = Susunan yang Tegak, yaitu
Sistem saraf pusat (central nerve system) meliputi otak (bahasa Latin: 'ensephalon') dan sumsum tulang belakang (bahasa Latin: 'medulla spinalis').

Jadi, Sirath al-Mustaqim adalah Susunan yang Tegak, yaitu postur tubuh manusia yang tegak pada saat bergerak dengan berjalankaki. 



Ayat Ketujuh: 

 صِرَاطَ الَّذِيْنَ اَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ ەۙ غَيْرِ الْمَغْضُوْبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّاۤلِّيْنَ

Terjemahan bahasa: (yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau beri ni'mat kepadanya; bukan (jalan) mereka yang dimurkai, dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat.

Pemahaman reflektif: 

Jika mengikuti fithrah manusia yang bergerak dengan berjalankaki dengan postur tubuh tegak, mendapatkan ni’mat kesehatan, kekuatan, menjaga kualitas udara dan alam sekitar, hemat energi/sumber daya alam, dsb.

Bukan Maghduub,
Maghduub = binatang mamal yang merangkak (bergerak/berjalan dengan bertumpu
pada tangan dan lutut/kaki)
= metafor para kuli/mesin2 bernyawa yang menghamba kepada sistem kapitalis (eksploitasi alam dan sumber daya manusia)

Bukan juga Dhalliin.
Dhalliin = binatang reptil yang melata (bergerak/berjalan dengan menempelkan perut ke tanah)
= metaphor kaum kapitalis yang mengeksploitasi kehidupan demi mempebanyak modal uang dengan "bunga berbunga".

catatan tambahan:
Mengkonsumsi produk2 hewani, akan membuat manusia cenderung bersifat sebagai (metafor) binatang mamal dan/atau binatang reptil.


KESIMPULAN

Kunci kemenangan bagi manusia untuk hidup lestari, adalah dengan menjaga hubungan harmoni dengan lingkungannya. Caranya, dengan mengoptimalkan fungsi susunan tegaknya, yaitu bergerak dengan berjalankaki, fithrah manusia adalah pejalankaki.


Sumber: 
Al Qur'an (kitab tertulis)
Al Qur'an (kitab Diri, hasil kaji Diri, pengalaman dan pengamatan terhadap Alam lingkungan hidup
Anita Syafitri Arif 

Jumat, 24 Januari 2020

Dari Berdarah Ningrat ke Makin Mirip Orangutan


Akhir-akhir ini aku lihat bermunculan banyak “kerajaan” dan “keraton” di medsos. Pertanda apakah ini..? Kemajuan atau kemunduran..? Tapi hidup ini memang hanya perulangan2. Dan sejatinya, hidup ini hanya permainan dan hiburan.

Terus terang, keluargaku pun tergolong ninggrat, ada itu silsilah keluarga kami, garis langsung keturunan raja Bone.

Kakekku yang lahir 1901 mampu berpikir kritis dan berjiwa petualang. Dia menolak feodalisme. Meninggalkan kampung keluarga besarnya di Bone dan menikahi perempuan biasa (bukan berdarah biru) di Maros. Kakekku makin menepis feodalisme sejak jadi aktivis di Muhammadiyah saat merantau ke Kota Makassar. Beliau juga petualang dalam hal berbisnis. Bisnis perkebunan tembakau Virginia dan punya penginapan di pusat kota Makassar. Pernah jadi nasabah dengan simpanan terbesar di De Javasche Bank (cikal bakal Bank Indonesia), Kota Makassar.

Kakekku rajin membaca. Bacaan wajibnya adalah majalah TEMPO dan buku-buku sastra karya Buya Hamka, dan sastrawan lain di masanya. Dengar2 dari salah seorang om-ku, kakek juga pernah punya buku "Di Bawah Bendera Revolusi", kumpulan pidato Bung Karno. Kakekku menjunjung pendidikan, namun juga mendorong anak2-nya untuk mandiri. Anak2-nya disekolahkan hingga tamat SMA saja, dan jika mau lanjut ke Universitas, harus sambil kerja agar bisa membiayai sekolahnya sendiri. Dua kakak bapakku merantau ke Jawa, seorang bersekolah di FE-UGM, Yogya, dan seorang lagi lanjut di FE-UI, Jakarta. Bapakku sendiri lanjut kuliah di Arsitektur FT-UnHas sambil bekerja sebagai wartawan di salah satu harian lokal.

Kembali ke Kakekku, tak satupun anaknya yang diberi gelar Andi sebagaimana keluarga bangsawan Bugis lainnya. Beliau pun sudah melepas gelar kebangsawanannya sebelum menikahi perempuan cantik tanpa kasta. Beliau yakin bahwa semua manusia punya nilai yang sama sebagai hamba Allah, yang membedakan hanya ketakwaannya. Itu semua sisi baiknya. Sisi buruknya, semua budaya Bugis yang berbau animisme diharamkan. Namun, masa itu kami beragama biasa2 saja. Yang penting melakukan shalat lima waktu, puasa di bulan Ramadhan dan berzakat, utamanya zakat fithrah. Tidak ada masalah dengan pakaian. Nenekku, istri beliau dan nenekku, adik bungsu beliau yang juga jadi ibu angkat bapakku hanya berkerudung sikko ulu saat bepergian. Aku dan adik2 sangat akrab dengan teman tetangga yang beda agama.

Jelang meninggalnya, kakekku yang saat itu usia hampir 90 tahun mulai sakit dan sering hanya berbaring di ranjangnya di rumahnya, tepatnya di rumah anak perempuannya, yang berperan pemimpin di keluarganya. Batuknya menahun, memang beliau perokok berat. Biasa naruh kaleng tempat meludah di samping sajadahnya saat shalat. Kakek dan nenek, orangtua bapakku tinggal di rumah tanteku, kakak bapakku di Jl. Sulawesi, di salah satu lorong buntu, bertetangga dengan Quraish Shihab. Rumah besar mereka di Jl. Irian disita bank gegara kredit macet. Bapakku yang saat itu kerja di BI dianggap biang masalah oleh keluarga besarnya. Pasalnya, seorang sahabatnya, orang Arab mau bangun usaha, perlu pinjaman bank. Dia minta tolong ke bapakku. Bapakku yang lugu terhadap sifat bank yang menggerogoti, meminta-pinjamkan sertifikat rumah kakekku sebagai jaminan. Bla-bla-bla, akhirnya bangkrut.

Kembali ke kakekku. Setiap kali mengunjunginya di rumah Jl. Sulawesi, aku senantiasa duduk di pinggr dipannya di samping tubuhnya yang terbujur lemah. Walaupun tubuhnya terlihat kurus dan lemah, sinar matanya masih menyala cerdas. Aku selalu diminta bacakan buku “Menyingkap Tabir Rahasia Maut”, tulisan Djarnawi Hadikusumo. Tidak bosan2-nya beliau mendengarkan aku membacakan buku itu.

Kakekku meninggal pada hari Senin, 17 September 1990. Aku ingat tanggal 17, karena lorong hingga jalan raya Jl. Sulawesi di sekitar mulut lorong itu dipenuhi orang2 berseragam korpri. Mereka adalah teman2 bapakku, para karyawan BI. Tiap tanggal 17 di masa OrBa itu karyawan BUMN dan PNS mengenakan seragam korpri.

Hingga kematian kakekku, kami beragama biasa2 saja.

Namun, entah kapan tepatnya, muncul trend bahwa semua manusia yang tidak menjalankan syariat islam sesuai al-qur'an dan as-sunnah adalah kafir. Termasuk dalam hal berpakaian. Salah seorang adikku, cewek bungsu yang sekolah SMA-nya beda dengan kami, kakak2-nya terlibat di organisasi rohis, dan mulai mengenakan hijab dengan seragam sekolah yang serba panjang ketika masuk semester kedua di SMA itu di tahun 1991. Masih sangat jarang masa itu, siswi sekolah menggunakan apa yang mereka sebut sebagai pakaian “muslimah”. Dan perempuan yang tidak menggunakan pakaian serba tertutup itu dianggap bukan muslimah, dan tergolong kafir.

Waduuh! Artinya kembali meng-kotak2-kan manusia. Tapi, pada dasarnya, orangtuaku memang bersikap moderat. Mereka membiarkan saja adikku dengan keyakinannya. Aku pun mulai baca-baca referensi terkait syari’at, ada dapat bahannya dari adikku dan sepupu2-ku di Maros yang ternyata juga sudah mengenakan pakaian muslimah itu. Mamakku mulai berhijab sekembali dari menunaikan ibadah haji bersama bapakku di tahun 1993. Saat itu orangtuaku tinggal di Kota Cirebon. Aku dan adik keduaku tetap di Makassar untuk menyelesaikan pendidikan kami di UnHas. Di tahun yang sama, aku mulai mengenakan pakaian begitu. Tapi hanya bertahan satu tahun.

Dua tahun kemudian, saat hamil tua anak pertamaku di tahun 1995, aku mulai banyak membaca lagi. Dan ketika bayiku usia 7 bulan, aku mulai lagi mengenakan pakaian berhijab itu, di tahun 1996. Aku banyak belajar, dari satu kelompok pengajian ke kelompok lain berikutnya. Makin lama aku makin menemukan kelompok yang lebih fokus pada membahas al-Qur’an. Kemudian, aku dipecat dari pengajian itu karena dianggap aneh dengan mengajukan pertanyaan2 yang aneh.

Tepat 26 Desember 2004, saat peristiwa tsunami di Aceh, entah mengapa, ada dorongan dalam diriku untuk berhenti mengenakan pakaian yang disebut pakaian muslimah itu. Aku kembali berpenampilan biasa saja seperti pada umumnya orang di Jakarta masa itu dan di dunia lain. Walaupun terlihat makin banyak juga yang mengenakan hijab. Aku terus belajar secara mandiri. Kemudian terdampar di kelompok yang mempelajari berbagai kitab suci. Lalu bertemu Anand Krishna pada 2005. Aku mulai belajar meditasi. Saat itu aku mulai menjalani hidup sebagai vegetarian. Bertahan hingga 3 tahun. Jadi, selama aku hamil anak kedua hingga menyapihnya di usia 2 tahun 4 bulan, aku dalam keadaan sebagai vegetarian.

Mulai 2009, perhatianku lebih kepada masalah permukiman dan perkotaan Kota Jakarta. Selain sebagai volunteer di Forkimja, Think-Tank-nya Dinas Perumahan DKI saat itu, juga bekerja sebagai tenaga ahli musiman di DKI, di Kemenpera dan KemenPU. Walaupun aku sibuk dengan aktifitas2 itu, aku tetap menjalankan kebiasaanku, membaca al-Qur’an dan mengkaji Diri, juga bermeditasi. Tapi aku gak lagi sebagai vegetarian. Makan apa saja yang dianggap halal dalam agama Islam.

Ketika sudah tinggal di Bali, aku merasakan kemerdekaan yang lebih universal. Aku mendobrak semua sekat yang meng-kotak2-kan manusia. Setiap orang yang baru ketemu aku, mengira aku seagama dengannya. Justru mereka yang beragama Islam, yang meragukan ke-islam-an-ku. Walaupun aku masih melakukan shalat lima waktu, puasa di bulan Ramadhan dan ber-zakat fithrah. Aku juga sembahyang di pura dan mrajan/sanggah. Di tahun ketiga di Bali, aku bahkan mulai ikut makan daging babi dan minum arak.

Pada September 2017, aku mengikuti suatu training kepemimpinan dengan topik Justice Based Approach Development. Ini tentang bagaimana menjadi agen perubahan dalam menghadapi krisis perubahan iklim. Diperlukan banyak perubahan sosial untuk ini. Salah satunya yang aku sempat terkesima adalah: “menjadikan makan daging hewan sebagai tindak illegal”. Wow! Ini benar2 radikal! Lebih radikal daripada “melegalkan pernikahan sesama jenis” yang juga dibahas di training itu.

Waktu terus berjalan. Aku meninggalkan poin2 yang aku anggap belum masuk akal-ku namun mengambil beberapa poin pelajaran dari training itu untuk kuterapkan dalam kehidupan keseharian, antara lain bersikap lebih moderat dalam mendidik anak2-ku, lebih berhemat air, bepergian dengan rendah emisi, tidak membeli pakaian baru, makin menghindarkan pemunculan sampah plastik, dll.

Mengamati bahwa makin banyak ritual2 dari semua agama (yang sebenarnya adalah agama yang berasal dari luar Nusantara) yang makin membebankan lingkungan hidup dengan menyumbang GRK yang lebih besar. Terutama muncul-nya plastik dan styrofoam dalam berbagai wujud perlengkapan ritual. Juga hewan-hewan qurban.

Akupun mulai memberi perhatian pada jalan hidup di beberapa lokal di Nusantara yang tidak menganut agama2 impor. Ada Desa Adat Julah di Bali Utara, di Sulawesi Selatan bagian selatan, Desa Adat TanaToa, Suku Kajang, dan Desa Adat di Tana Toraja, di bagian utara yang kukunjungi dan sempat mengobservasi dan mengeksplorasi tradisi budaya asli mereka, yang sebenarnya mereka anggap sebagai agama nenek moyang. Mereka ini pada praktek kehidupannya menganut animisme. Mereka melihat keberadaan Tuhan di manapun, di pohon, di batu, dsb. Juga merasakan keberadaan Tuhan di hal-hal yang tak nampak. Bagusnya lagi, aku menemukan filosofi yang sangat bagus di desa adat di Bali Utara itu, kesetaraan kemanusiaan dan kepemimpinan pelayan. Di Desa Adat Suku Kajang di Tana Toa, Bulukumba, Sulawesi Selatan malah tidak menggunakan listrik dan tidak menggunakan uang dalam kehidupan mereka. Sistem ekonomi mereka barter dan koperasi. Saling berbagi dan bertukar.

Aku memutuskan untuk beralih menjadi penganut atau penghayat Kepercayaan kepada Tuhan YME, yang dianggap samadengan agnostik oleh banyak ulama islam. Berhasil mengubah data di KK dan KTP di bulan terakhir tahun 2019. Tahun yang sarat dengan bencana alam, bahkan di pergantian tahun, terjadi bencana yang sangat parah di ACT, Australia berupa kebakaran hutan terdahsyat yang pernah aku pantau. Dan hujan ekstrim di Jabodetabek yang menyebabkan banjir parah juga.

Aku kembali merenungi situasi krisis iklim yang bahkan sudah disebut sebagai darurat iklim oleh teman2 JBA di learning call Desember 2019. Aku perlu lebih serius mengubah diri agar bisa jadi model untuk perubahan yang lebih luas. Pada 4 Januari aku ikut lagi learning call yang khusus membahas tentang veganisme. Begitu banyak fakta2 keterkaitan antara krisis iklim dan eksploitasi binatang, yang sebenarnya juga termasuk eksploitasi alam. Sejak 7 Januari aku mulai berlatih menghindari makan daging. Tapi kecemplung lagi makan daging ayam di acara odalan keluarga bu Krishna pada tanggal 15 Januari 2020. 

Keesokan harinya, gigi dan gusiku sakit parah. Aku jadi bisa membayangkan betapa ayam yang aku makan itu merasakan keperihan yang amat sangat saat disembelih. Hanya beberapa saat sebelum aku menyantapnya. Aku putuskan secara bulat untuk mulai menjadi vegan dengan totalitas pada 17 Januari 2020. Demi kebahagiaanku, aku tidak bisa bahagia jika mengetahui diriku tidak adil dan tetap membiarkan diriku begitu. Juga, demi kehidupan lestari bagi semua makhluk hidup.

Bahwa keadilan bukan hanya di antara manusia, tapi species bernyawa lainnya juga punya hak hidup yang sama dengan manusia. Cintaku menjadi lebih luas, bukan hanya bagi semua manusia, tapi juga bagi semua makhluq hidup.



Walaupun aku tidak makan produk-produk dan tidak memakai produk-produk dari binatang, aku justru merasakan dan menyadari bahwa Diri-ku lebih energetik dan lebih sehat dengan rutinitas yoga, meditasi dan berjemur. Bahkan dengan rajin berjemur, 30 menit sehari, aku bisa berhemat air mandi. Aku hanya mandi air sekali seminggu. Dan hanya makan nasi dkk-nya sekali sehari.

Horeee, gaya eh cara hidupku makin mirip orangutan!

#Refleksi

Rabu, 22 Januari 2020

Misteri Sang Waktu, Rahasia keESAan

Sedang hamil tua anak kedua, saat Diri-ku merenungkan tentang keSATUan alam semesta, tentang keESAan Semesta. Sang Keberadaan. Allah.

Pertanyaan yang muncul di benakku : mengapa satuan waktu terkecil disebut الثانية (tsaniyah) yang artinya detik (second dalam bahasa inggris) ? mengapa bukan الأحد (ahad atau uhadiyah) dalam bahasa arab, atau first dalam bahasa inggris ? Adakah satuan waktu yang lebih kecil daripada detik ? Di sini waktu menjadi suatu misteri, bagiku.

Dalam al-Qur’an, kata yang diterjemahkan sebagai “waktu” ada empat, yaitu : al Waqtu, as Sa’ah, ad Dahr, dan al ‘Ashr. Dari keempat kata ini, hanya al Waqtu saja yang sifatnya linear mengukuti kultur dzahir, yaitu detik, menit, jam, hari, pekan, bulan, tahun, dst. Sedangkan ketiga jenis waktu lainnya jika dicermati lebih mengarah kepada keabadian, bersifat holistik, tanpa awal tanpa akhir.

Adalah kata “insan” yang merangkai ketiga kata yang bermakna keabadian. Dan kata “naas” yang selalu dihubungkan dengan waktu linear, kultur dzahir. Insan dan naas sama-sama berarti manusia, sama-sama, secara khusus tertera dalam al-Qur’an sebagai judul surah : “al Insaan” surahke 76, dan “an Naas” surah ke 114. Rupanya, naas dan insan ini ada, atau mungkin lebih tepat diadakan oleh Sang Keberadaan, sebagai lakon utama, sebagai sentra dalam permainan dalam sandiwara kehidupan ini.

Semua ini bukanlah pemikiran seorang ahli kitab ataupun ahli bahasa, hanya renunganku saat itu sebagai seorang perempuan yang sedang hamil tua dan takjub dengan keterhubungan hal-hal kecil yang diyaqininya bukan suatu kebetulan. The Universe is so precise !

Intuisiku pun menjawab pertanyaan di atas, tentang waktu. Bahwa ada satuan waktu yang lebih kecil, sangat kecil, namun juga sangat besar, melebihi semesta, melingkupi semesta. Sangat dekat sekaligus juga sangat jauh. Sangat singkat namun juga sangat panjang. Me-ruang namun juga tidak me-ruang. Ada dalam ketiadaan, namun juga tiada dalam keberadaan. Waktu atau apapun itu yang sangat paradoxal, melampaui segala pertentangan. Melampaui segala polarisasi. Melampaui segala dualitas. Bagi yang mengalaminya dapat memahami kalimat “waktu itu hanya sejekap.” Inilah AHAD, inilah Yang Maha Esa. Inilah Sang Hyang Widhi Wasa. Dia yang mencakup segalanya. Meliputi semua waktu, dan karenanya juga meliputi semua energi. Karena itu juga meliputi semua materi atau dzat. Tiada sesuatu selain Dia, Laa ilaaha illa Allah.

Dia senang bermain dan senang dengan permainan, karena dia sangat dinamis, maka diadakannya permaianan, senda-gurau, sandiwara. Itulah kehidupan dunia. Bagaimana jalannya permainan ini? Perempuan hamil ini merenungi, dan melihat gambaran besar kehidupan sebagai berikut :

Dia yang paling awal dan paling akhir, dengan kata lain : Dia tak ber-awal dan tak ber-akhir, abadi pada keabadian. Dia yang dzahir, dan Dia yang bathin. Sesuatu yang tidak bisa dipikirkan atau dirasakan dengan suatu penjelasan kata-kata ataupun lukisan yang terindah sekalipun.

Sesuatu yang hanya bisa dipahami jika dialami kembali. Karena pada dasarnya kita manusia pun berasal dari Dia : Laisa kamitsilihi syai’uunn, mewujud sebagai Cahaya di atas Cahaya, inilah dimensi tertinggi perwujudan Nya. Untuk membahasakannya, kita sebut Nur Ilahi, permainan dilanjutkan dengan mewujudkan dzat kedua dalam dimensi yang setingkat lebih rendah, berupa foton (cahaya) yang partikel-partikelnya sangat kecil, yang disebut habbah. Habbah juga berarti cinta kasih, ikatan sinergis antara rahman~rahim, antara yin~yang. Habbah ini lah Nur Muhammad.



Nur ini memancarkan segala macam warna dalam ragam spektrum cahaya tak berhingga. Karena sifatnya yang aktif-dinamis, Habbah yang juga berasal dari Dia yang Maha Dinamis, terus berputar. Berputar pada porosnya (rotasi), berputar mengelilingi Dia (revolusi), dan berputar mengikuti gerak-Nya (ekliptik). Gerak berputaran inilah yang bermakna thawaf semesta. Dzat itu menyembah asalnya. Inilah haqiqat malaikat yang terus bertasbih. Namun karena pergerakan yang kontinyu dan konsisten ini, maka timbullah panas, eksistensi iblis yang disimbolkan sebagai api bermula di sini.

Dalam pergerakan ini, terwujudlah cahaya putih berupa kabut gas (ad Dukhan) sebagai pengimbang dan konsekuensi panas, menyerupai susu yang berisi atom-atom hidrogen (H, unsur kimia pertama mewujud). Kabut gas ini terus bertambah dan berakumulasi dan membentuk nebula, awan gas dan debu, calon galaksi pada kosmos. Eksistensi Khidr, makhluq paling misterius bermula di sini. Di makrokosmos Khidr ini berupa nebula, di mikrokosmos dia berupa unsur hidrogen yang ada dan selalu ada di air. Khidr muncul sebagai sifat "literasi dan eksplorasi rahasia kehidupan" pada diri manusia.

Kabut hidrogen, yang juga adalah eksistensi jin, sebagai makhluq yang aktif-dinamis, melakukan thawaf kepada sang Khaliq, baik gerak rotasi, gerak revolusi maupun gerak ekliptik. Akibatnya, timbul panas dan terjadilah fusi thermonuklir (inti sel memanas), terpancarlah unsur kedua yang disebut sebagai helium (He). Di sinilah awal keberadaan syaithan atau setan, sebagai makhluq yang pasif-statis, muncul sebagai sifat "malas dan mencintai zona kenyamanan" pada diri manusia.


Atom-atom hidrogen dan helium saling berinteraksi dalam penyembahannya kepada Sang Khaliq, Sang Keberadaan. Maka terwujudlah dzat dalam dimensi yang lebih rendah (atau bisa juga disebut lebih tinggi, jika semua perubahan wujud merupakan siklus semesta), yaitu air (H2O). Air ini mengalami siklus atau daur. Ini adalah salah satu bentuk penyembahannya kepada Sang Keberadaan. Gerak daur ini melibatkan sinergi antara malaikat (foton) versus jin (hidrogen), syaitan (helium) dan iblis (api atau oksidasi). Dari hasil sinergi ini maka terpancarlah dzat berikutnya, yang juga merupakan perwujudan Sang Keberadaan dalam dimensi yang lebih rendah lagi. Dzat itu adalah thin, yang merupakan asal-usul keberadaan tanah. Thin adalah unsur-unsur mineral, yang dalam kepadatan lebih tinggi mewujud sebagai batu dan bebatuan.

Permainan Sang Keberadaan dibuat lebih seru, dengan menambahkan ‘nyawa’ atau daya hidup yang lebih dinamis pada perwujudan selanjutnya. Mulai di tahap ini, perwujudan ke dimensi yang lebih tinggi.

Mewujudlah makhluq yang mampu berkembang biak secara vegetatif, yaitu tumbuhan air yang disebut ganggang. Tumbuhan ganggang ini berkembang dan muncul variatif-nya yang lebih indah dan lebih kompleks, yaitu teratai. Teratai dapat hidup di air maupun di lumpur. Ganggang dan terutama teratai juga mengundang perwujudan makhluq yang lebih aktif dan dinamis, yaitu zoo-plankton, lalu ikan-ikan herbivora, lalu binatang air tawar dan air laut karnivora. Teratai juga memberi energi untuk perwujudan binatang udara, yaitu capung. Penyemaian dan pembiakan telur-telur capung berlangsung di air sekitar tumbuhan teratai. Dan seterusnya tumbuhan dan binatang di air dan lumpur makin bervariasi.

Selalu muncul wujud dalam dimensi yang lebih tinggi karena adanya sepasang atau beberapa pasang species yang membangkang atau yang dianggap terbelakang. Antara lain, perwujudan buaya, salah satu binatang amphibi, yang mungkin sekali adalah evolusi dari beberapa jenis ikan yang dikaruniai kebosanan hidup di air, dan diberi kehendak untuk keluar dari air. Ikan berkaki !

Jumlah, jenis dan ragam makhluq hidup berkembang secara eksponensial, semakin variatif. Dan semakin semaraklah permainan yang disajikan Sang Keberadaan. Terjadi rantai dan jaring-jaring makanan. Semua makhluq hidup disediakan fasilitas hidup dan kemampuan mempertahankan hidupnya. Dan pola evolusi maupun revolusi akibat gerak thawaf tetap berlangsung. Baik di air, di darat maupun di udara. Sedikitnya ada tiga jenis hewan yang bertulang belakang vertikal dan mampu berjalan dengan kedua kakinya, yaitu mirkat, penguin dan orangutan. Orangutan ini sangat mirip dengan manusia. Teori evolusi Darwin mungkin ada benarnya, secara fisik. Namun, ada perbedaan yang sangat besar antara spesies orangutan (dari famili monyet) dengan manusia. Yaitu Nur !

Manusia adalah puncak permainan Sang Keberadaan. Perwujudan manusia adalah resume dari seluruh perwujudan Sang Keberadaan. Dari unsur yang paling sederhana (hidrogen) hingga ke organ yang paling canggih (otak), dari makhluq yang paling rendah (setan, jin dan iblis), mineral-mineral, bebatuan, metal, segala jenis tumbuhan, binatang hingga malaikat, bahkan Ruh yang merupakan Kesadaran Tertinggi, Kesadaran paling murni dari Sang Keberadaan, ada pada diri Manusia. Manusia adalah masterpiece kehendak dan daya cipta Sang Khaliq, sekaligus cerminan dari Sang Keberadaan, the most paradox existence, the prime cause, Allah !

Namun, karena sense of humor-Nya, manusia sebagai makhluq paling sempurna ini diberi kebebasan memilih. Sang Keberadaan menyediakan banyak jebakan-jebakan bagi manusia berupa kenikmatan dunia yang jika dirangkum terdiri dari tiga hal,yaitu : harta kekayaan, ilmu pengetahuan, dan kekuasaan. Jebakan-jebakan yang mampu menarik manusia ke kesadaran rendah, namun juga dapat mengantarnya ke kemuliaan yang lebih tinggi dan lebih ilahiyah.

Semacam permainan ular-tangga, ada aspek keberuntungan pada lemparan dadu yang juga berperan “menentukan langkah yang boleh diambil” dan ada kemampuan mengendalikan diri dan kehidupan. Ada kalanya manusia sebagai pion-pion harus terlempar kembali ke titik “start”. Dan manusia itu harus lahir kembali, mengulangi kehidupan. Reinkarnasi. Kembali mejadi manusia (naas). Sedangkan pion yang dapat sampai ke titik finish adalah naas yang sudah mencapai tingkatan insaan, yang dapat  kembali kepada 'arasy-Nya, inna li Allah wa innailaiHi raaji’uunn.

Apakah yang mencapai titik finish lebih baik daripada yang harus mengulang di titik start ? Belum tentu iya. Bergantung pada sejauh mana manusia ini mengenali haqiqat Sang Keberadaan. Karena surga, neraka dan akhirat bukanlah suatu tempat nun jauh di sana, namun surga adalah kesadaran akan Sang Keberadaan melalui pengenalan akan haqiqat Sang Keberadaan itu. Yang sebenarnya terangkum pada diri manusia itu sendiri. Toh, semuanya adalah permainan-Nya,dan segalanya adalah Dia, Sang Keberadaan. Dan neraka hanyalah ciptaan manusia yang terpisah sementara dari Kesadaran Cinta-Kasih.

Ada pertanyaan lain : apakah insaan kamil yang sudah berhasil kembali ke asalnya, alias finish dalam permainan ular tangga, tidak boleh atau tidak bisa ikut dalam permainan ini lagi? Wah, kalau Sang Keberadaan saja senang bermain, masa’ sih bagian diri-Nya tak boleh ikut bermain kembali? Maka hadirlah Dia sebagai avatar. Permainan dilanjutkan atau bisa diulang dari awal lagi.


Pejaten, Sabtu Pahing, 31 Desember 2005 M / 29 Dzulqa’idah 1426 H

Selasa, 31 Desember 2019

My 2019 Self Monitoring and Evaluation


In this year I have seen the physical growth of my son Ancha very rapidly. From what was only at the end of 2018, the height is only at my ear, now it's almost the same height, maybe less than 1 cm. My daughter Aisya's mental health (from bipolar disorder) condition has showed a good progress. Never hurt herself again nor attacked me, so in this year she has never been hospitalized.



At the end of February, we moved, from one large room with an en-suite bathroom, at the compound of Aga family in Megati Kelod Village, to a 3-bed room rental house in one compound owned by Mrs. Adi in Bantas Village, closer to the Ancha school, SMPN 1 East Selemadeg, Tabanan.

In this year I witnessed Mocha, the watch dog of this compound who was pregnant, gave birth to five puppies, breast-fed them… And, one day she almost died of poisoning. Now only Mocha and Oreo are staying with us in Mrs. Adi's rental house.

In 2018, I showered with water once in 2 days, since mid-2019 I could save more water by showering only once in 4 or 5 days.

At the end of 2018, I earned how to make daluman jelly at Rumah Intaran, since the last quarter year I have made daluman jelly several times and even have my own plants, even though they are still in poly bags.

The first half of 2019, significant progress for the process of building an eco-healing village. There were 6 informal discussion sessions with some local residents, 4 meetings with a high education institution and 2 measurement activities in the field. Unfortunately, at the beginning of September I was forced to decide not to continue this process, because the collaborator were not serious in their work, aka carelessly, proven to violate the principle of site analysis. I cannot tolerate such thing.

Since the end of July, I have facilitated my kids to study together. We named the 53 weeks program #SelasaBelajarBersama. There were 18 Tuesdays which were filled with this activity. 5 Tuesdays ware not filled because I was not at home for 3 Tues, and then my two children were not at home for 2 Tues, aka we were not together, including Tuesday night mini. But we still communicate via WA group chat room.

In this year, I attended an international workshop in South Korea in February, an international symposium in Kuta, Bali in late August and an international conference in Johor, Malaysia in October. Oh yeah, I facilitated SNU landscape architecture students to learn about the Bali Traditional Garden via Zoom from my kitchen in Bali. So, there were 4 international activities that I took this year. Not bad ...

In this year, I completed 3 complicated administrative matters: improving my name on the birth certificate, changing religious/belief data on KK (family certificate) and KTP (citizen ID card), and entering Aisya's data into our KK, as a Denpasar citizen as well. Oh yeah, I arranged of driving license also in this year, not complicated but it costed a pretty big fee, Rp 700 thousand, including short driving exercise. Fortunately, it was funded by ACLA. That is, so that I can act as a driver as well as a guide if Prof. Kim or other friends want to visit cultural landscape sites in Bali.

In this year, since the last six months I have been accustomed to only eating rice on average only 1 time each day, reducing the consumption of animal meat and drinking more blue flower water. Drinking coffee and tea also started to reduce sugar.

In this year, almost every day I do physical exercise, yoga and meditation, also sun-bathing in the forenoon until afternoon sunshine, between pk. 10 to pk. 14 for 30 minutes. There was one muscular endurance exercise that last year I could only do for 4 minutes every day, this year I can do it for 5 minutes some seconds every day.

In this year, I cycled bike more than last year, although this year I used to rent a car to travel with my family, because the public transport system in Bali is not getting better, but getting worse.

In this year, I had a small accident, fell on a bicycle while joining a cross-country event in Gunung Salak Village, for almost two months, I couldn't use my left hand as hard as usual. So the lesson I learnt, that cycling for me is not for competition or ceremonial activities, but it is indeed a choice of transportation, and I don't need to rush in riding my bicycle. Just enjoy every moment on my way.

In this year I started work as an artist who do art drawing by order. There are 3 A2 size drawings (two of them are color drawings), 1 A3 size drawings and 16 A4 size drawings.

Almost at the end of this year, on Thursday 26th December to Saturday 28th December I traveled by cycling vice versa, home - Mount Agung. all was about 167 km. Right on Friday, 27 December at 10 am I had managed to plant a Bodhi tree on the body of Mount Agung, and prostrating and praying in front of the little Bodhi tree, to the point and to get back to my parking bike, i walked about 15 km, coz i used "ojek" for about 7 km when went back to my bike at Police station near the district road. So, my mission accomplished, the vows I took were mentioned two years ago, after Mount Agung erupted and the Bali airport was closed.

At the end of this year, I believe more in my love. Love that liberates, with mutual trusts and mutual loyalty, beyond time and space.

♡♡

Plans for 2020:

1. Completed a sketch of the Korean cultural landscape, on A3 size paper
2. Sharpen drawing and painting skills
3. Make a new passport
4. Register my small business
5. Accompanying my children in learning, especially the #SelasaBelajarBersama program
6. More discipline in maintaining health, including improving consumption patterns.

Happy New Year 2020, Anetha Athena!